Senang Bersama Yesus….He-he-he

Oleh: Mula Harahap

Cerita tercecer di bawah ini adalah pengalaman ibu saya ketika mengikuti kebaktian di HKBP Pulomas tahun 2004 yang lalu. Saya mencoba menuturkan apa yang diceritakan oleh ibu saya secara apa adanya dan mempostingnya di sini karena–menurut hemat saya–cerita ini bisa menggambarkan secara tepat tentang bagaimana kalau urusan politik dibawa-bawa masuk ke ranah agama.

SENANG BERSAMA YESUS. HE-HE-HE

Ketika kebaktian sedang berlangsung, menjelang khotbah, ada pengumuman yang mengatakan bahwa kami akan mendengarkan puji-pujian dari grup vokal ‘Senang Bersama Yesus’.

Lalu berdirilah enam perempuan dan tiga lelaki. Semua cantik-cantik dan gagah-gagah. Yang perempuan memakai kebaya warna biru dan di dadanya tersemat bunga besar–juga–berwarna biru. Yang lelaki memakai jas, kemeja berwarna biru dan dasi dengan motif yang menyerupai bintang atau salib warna merah-putih-biru. (Saya tak terlalu bisa membedakannya karena mata saya sudah rabun).

Grup vokal yang dipimpin oleh Nyonya Irsan Tanjung boru Siregar ini memperkenalkan diri. Katanya, mereka adalah kelompok yang terdiri dari anggota berbagai gereja. Mereka menamakan diri Grup vokal ,Senang Bersama Yesus’. (Berkali-kali perkataan ‘Senang Bersama Yesus’ itu ditekankan). Kehadiran mereka dalam kebaktian pagi ini adalah untuk mempererat jalinan persahabatan dengan jemaat HKBP Pulomas.

Sebagai wujud sukacita mereka, maka mereka datang untuk memberikan sumbangan uang sebesar 2 juta rupiah dan lagu-lagu pujian. Mereka juga berkata, bahwa pada akhir kebaktian nanti ada sekedar snack yang akan dibagikan kepada seluruh jemaat.

Lalu Bapak Sintua, yang mewakili jemaat, berdiri menerima sumbangan. Dan dalam sambutan balasannya ia mengatakan antara lain, “Ya, terimakasih. Semoga jalinan persahabatan antara jemaat HKBP Pulomas dengan grup vokal Senang Bersama Yesus…atau singkatnya
es-be-ye…tetap terjalin.” (Jemaat ‘gerr’. Saya bingung apa yang membuat mereka jadi gemuruh. Tapi saya sadar bahwa saya memang telah terlalu tua. Banyak hal yang sudah tak saya mengerti zaman sekarang ini. Kadang-kadang cucu saya mengatakan ‘ge-be-u’ untuk
‘God Bless You’ atau ‘be-te-we’ untuk ‘By The Way’).

Lalu grup vokal itu pun menyanyilah. Mereka menyanyikan beberapa lagu. Dan di antara lagu-lagu
yang dinyanyikannya adalah ‘Sonang Dilambung Yesus’ (Senang Bersama Yesus).

Begitulah, selesai kebaktian, sambil berjalan keluar, kepada masing-masing kami diberikan sebuah kotak. Kotaknya berwarna biru dan juga bertuliskan ‘Senang Bersama Yesus’. Di dalamnya ada donat dan beberapa penganan lain yang lezat-lezat. Tapi yang lebih menarik lagi ialah bahwa minuman kaleng yang ada di dalam kotak tersebut adalah Pepsi berwarna biru.

Kami semua senang dan tertawa-tawa. Dimana-mana terdengar orang menggumam atau berceletuk, “Es-be-ye…Senang Bersama Yesus…Es-be-ye…Senang Bersama Yesus…He-he-he…”

Saya berharap, keindahan persekutuan di jemaat ini akan semakin sempurna, kalau pada kebaktian hari Minggu tanggal 19 September 2004 mendatang ada pula kelompok grup vokal ‘Musa-Harun’ (misalnya), yang juga memberikan sumbangan jutaan rupiah bagi pembangunan gereja, serta membagi-bagikan snack kepada kami jemaat.

Saya berharap yang dibagikan nanti adalah es-krim (sebagai ganti manna), ayam goreng kentucky (sebagai ganti purung puyuh) dan sekaleng Coca Cola berwarna merah.

He-he-he. Sai na adong-adong do. (He-he-he. Ada-ada saza) [.]

9 responses to “Senang Bersama Yesus….He-he-he

  1. Ambil kuenya/duitnya. ‘Gak usah pilih orangnya/partainya. Hahaha.

  2. Karena aku lebih sering di FB sekarang jadi telat kubaca cerita ini. Ah lucu-lucu kalipun ceritamu ini, Amang🙂

  3. Benar-benar sebagai pelayan dan saksi Kristus yang tulus kelompok VG SBY itu ate, Amang? Yang saya tahu selama ini, sekedar snack atau makanan ramah tamah buat tamu yang datang, pihak gereja yang menyediakan. Salut, bah… Ada contack numbernya VG “SBY” sama Amang, biar kami undang dulu kalau ada acara dana pembangunan gereja kami.

  4. Hehehheheeheehhe… pinter juga taktik politiknya yah…. es-be-ye stand from Senang Bersama Yesus

    E’thing serba biru pulak….

    Tapi itu namanya pintar memanfaatkan semua hal demi kesuksesan tujuan juga sih… hehhehehehhehehe

  5. Bah! tahun depan akan lebih besar lagi. (semoga tidak hehehe).

  6. Amang, aku agak sedikit lari dari cerita di atas. Hanya saja mendadak aku diusik sebuah pertanyaan menggelitik.

    Kita tahu saat ini musim perayaan natal. Berbagai lembaga membuat perayaan natal. Pertanyaannya : 1. bisakah sebuah lembaga masyarakat katakanlah komunitas marga-marga membuat perayaan natal, dengan memasukkan kaum muslim sebagai panitianya. KIta curiga itu mengandung muatan politik menjelang pemilu 2009. Lalu, 2. Bisakah sebuah lembaga event organizer bisnis menjadi pelaksana perayaan natal. Saya mengenal ada sebuah perusahaan operator seluler terkemuka di negeri ini membuat perayaan natal sedikit kolosal dengan memakai sebuah event organizer yang penghuninya semua muslim.

  7. Janpieter Siahaan

    Secara Pragmatis, kita senang dengan puji-pujian ditambah pelayanan makanan dan minuman. Namun kalau sudah ditambah maksud kampanye terselubung, maka mudarat lah yang akan timbul.

  8. Amang, keren sekali, bah. Kreatif betul kampanyenya. Gimana komentar Amang tentang politik praktis dalam gereja yang lagi marak sekarang ini?

    Bagus juga metodenya ditiru untuk mengkampanyekan Yesus.’Met melayani. GBU!

  9. Tetty Simanjuntak

    Hahaha…I like this.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s